Think before you speak. Read before you think

Breaking News

Blogger itu tukang tipu...!!!

Roy Suryo
Ketika dikonfirmasi, Roy dengan tegas menyatakan bahwa dirinya tidak pernah punya blog. "Tidak, saya tidak pernah nge-blog dan tidak pernah punya blog karena blog sifatnya hanya tren sesaat," tegas Roy saat berbincang dengan detikINET via telepon, Selasa (26/2/2008).

Soal nama 'Roy Suryo' dicatut beberapa blogger, Roy mengaku tidak mempermasalahkannya. "Anggap saja blog seperti orang membuang sampah. Saya capek melayani orang kayak gitu. Itulah yang tidak saya sukai dari blog. Blog tidak bertanggung jawab, bahkan blogger itu tukang tipu," tandasnya.

Gedubrag...ampir gelas kopi gue di atas meja tumpah gara-gara gebrakan si Ryan. "Apa...sialan tuh si Roy sontoloyo. Seenaknya bilang blogger itu tukang tipu. Lain kalo ngomong pake otak dong!", sergah Ryan sewot. Gue liat mukanya ampe merah nahan emosi.

"Lho kok elu jadi emosi banget sih? Nyante aje coy, tiap orang kan punya hak berpendapat", kata gue sambil matiin rokok, padahal tuh rokok belon ampe ujung. Setengah salting juga gue jadinya. Soalnya jarang-jarang Ryan segitu sewotnya.

Biasanya, kalo lagi nongkrong di warungnya mpok Nur, si Ryan justru nyang paling ngocol. Kenapa sekarang aneh begini. Kesambet apaan nih anak.

"Iya kamu Yan, lagipula si Roy itu kan memang sudah biasa bikin sensasi. Mungkin juga dia memang punya alasan kuat buat ngomong begitu. Gara-gara sampeyan aku hampir keselek pisang goreng nih." sahut Yanto sambil terus ngunyah pisang goreng made in mpok Nur di dalem mulutnya.

Gue jadi ngrasa salah juga. Soalnya Ryan sewot setelah dapet info gress dari gue. Kemaren waktu Speedy ngadat seharian, gue nggak bisa ngeblog kayak biasanya. Akses internet cuman bisa ngebuka situs-situs lokal. Padahal blog gue kan hostingnya di blogger yang servernya ada di luar negeri sono. Akhirnya gue iseng buka detik.net sekalian cari informasi soal gannguan Speedy.

Setelah klak-klik ke sono sini, trus gue nyangkut di artikel "Roy Suryo Mulai Nge-blog? 'Blogger Tukang Tipu!'" Isinya emang bikin ati ini panas.

Nyang dibilang blog itu cuman tren sesaat lah, blog seperti orang membuang sampah lah sampe dia juga bilang kalo blogger itu tukang tipu. Roy suryo ngasih contoh kasus blogger Solo yang meninggal dunia setelah mem-posting mimpinya di blog. Wah gue sendiri baru denger berita itu.

"Gimana saya nggak kesal mas Yanto, saya ini sudah belasan tahun ngeblog. Jadi saya tersinggung kalau dibilang selama belasan tahun ini cuma nyampah. Apalagi disebut-sebut jadi tukang tipu. Sumpah mas, selama ngeblog saya nggak pernah nipu orang. Justru saya bertukar informasi dan ilmu sama teman-teman blogger. Dan ilmu itu bukan tipuan. Sebenarnya si Roy ini ngerti nggak sih apa itu blog. Katanya dia pakar, pakar apanya!" sambung Ryan, kali ini dengan muka yang udah kagak merah lagi. Kayaknya udah mulai bisa ngendaliin diri dengan bantuan rokok putih merek amrik favoritnya.

"Iya mas Ryan, tapi kan sampeyan baru dapat informasi dari mas Herry. Mungkin aja informasi itu tidak lengkap. Coba cari tahu dulu info yang sejelas-jelasnya, baru marah-marah." si Yanto dengan gayanya yang sok bijak nyoba nasehatin Ryan.

"Tapi mas Yanto, gue kagak sembarangan ngasih kabar." gue ngebela diri sambil nunjukin print out artikel nyang dimaksud. Kagak enak juga dituduh nyebarin berita bohong. Emang gue provokator apa...

"Saya ndak bilang kalau mas Herry itu bohong. Tapi ini kan baru dari satu sumber. Mungkin aja ada bias dalam informasi itu." timpal mas Yanto dengan tampang serius. Jidatnya nyang jenong jadi keliatan mengkerut kayak jidat gue waktu nyari ilham di jamban.

Di depan gue, mpok Nur lagi nuangin gorengan nyang baru mateng ke nampan. Wah, bala-bala kesukaan gue nih. Masih ngebul. Pas banget dicocor bareng cabe rawit. Hawa juga ngedukung, belon ada sejam ujan berhenti.

"Mpok cabe rawitnya mana nih." kata gue setengah teriak. Soalnya si mpok udah nyampe di dapur. Si mpok kayaknya kagak denger teriakan gue barusan. Dia malah asyik ngebalik gorengan nyang udah setengah coklat. "Cakep-cakep kok budeg." gerutu gue dalam hati. Akhirnya gue coba teriak lagi agak keras, "Mpok minta cabe rawit dong!"

Kali ini dia denger teriakan gue. "Eh iye, maap bang. Cabenye kelupaan blon dikeluarin. Nih, jangan banyak-banyak ye bang. Cabe lagi mahal banget nih."

"Busyet dah mpok, itungan banget ama cabe." bales gue sambil senyum dikit nebar pesona

Di sebelah gue si Ryan masih melototin artikel bermasalah tadi. Kayaknya dia kemakan juga ama omongannya mas Yanto. "Kalau saya baca di sini mas, kayaknya si Roy Suryo ini punya pengalaman kurang bagus sebelumnya. Sehingga dia jadi under estimate duluan sama blog." sambung Ryan sambil nunjuk-nunjuk ke kertas. Gue liat itu kertas sekarang udah lecek dan banyak noda bekas minyak dari gorengan.

"Su'uzzon gitu?" sahut mas Yanto. Jidatnya masih mengkerut. Tambah jelek aja tuh jenong. Maaf mas, gue kok jadi maen fisik sih...

"Iya mas, emangnya dia diapain sih sama para blogger. Kayaknya blogger itu peaceful deh. Kalaupun kita mengkritik seseorang, itu sah-sah aja dong." mimik muka Ryan kayak orang bingung kagak tahu jalan.

"Sekarang giliran gue ngomong lagi nih", pikir gue dalam hati. "Kalo nyang gue baca di kolom komentar, masih di detik juga, Si Roy Suryo ini emang kaga dianggep kredibel sama sekali. Malah ada nyang bilang kalo Roy Suryo itu gak lebih dari sekedar pakarnya foto-foto syuuur. Sama sekali kagak pantes dibilang pakar telematika."

"Nah ye, lagi pade ngomongin poto bugil yee. Ntar gue laporin ama bini lu lho mas." suara nyaring itu keluar dari tenggorokan indah punya si mpok.

"ahh, si mpok ini nyamber aja. Mending bikinin saya kopi item deh mpok." Mas Yanto nyang kena semprot jadi sewot.

"Lagian ini mpok sotoy juga. Maen nimbrung seenaknya, malah jadi kagak nyambung." kata gue dalam hati.

"Ya maap, pan aye punya kuping." bales mpok Nur sambil megang gelas buat bikin kopi pesenan mas Yanto.

"Tapi saya masih tetap bilang kalau Si Roy sontoloyo ini udah keterlaluan. Biar bagaimanapun dia tidak perlu menuduh para blogger itu sebagai penipu. Kalau nanti para blogger berkumpul dan bikin petisi untuk menuntut secara hukum gimana? Mungkin memang ada satu atau dua blogger yang masuk daftar hitam. Tapi kan tidak bisa digeneralisir begini." sambung Ryan.

Semakin lama, gue perhatiin komentar Ryan makin bijak. Kontrol emosinya udah mulai terjaga.

"Sekarang begini aja. Gimana kalo kita tanya nyang laen soal ini. Siapa tahu ada info baru nyang lebih valid dan komprehensif." alaaah Herry ngomongnya udah kayak intelektual muda aja.

"Saya setuju mas Herry. Kita pasang aja kertas di tembok warung mpok Nur. Nanti kita kasih space buat siapa saja yang mau kasih info atau sekedar komentar." Mas Yanto keliatan smangat banget. Jidatnya nyang jenong udah kagak keriput lagi.

"Boleh juga tuh, mas." timpal Ryan sambil nepok-nepok pundak mas Yanto.

(Nah, buat sobat blogiwan dan blogiwati semuanye. Please dong ah, tulis komentar ente seputar artikel diatas. Terserah ente mau komentar apaan. Bebas en merdeka. Dijamin kagak ada sensor.)

Oh iye, ampir lupa. Makasih sebelomnye...wasalam...

14 komentar

Bengkalis Blogger mengatakan...

Mungkin Mas Suryo kesal karena ada blogger yang mengatasnamakan dirinya. tetapi seharusnya mas suryo lebih spesifik menerangkannya. sebagai pengamat teknologi, mas suryo tidak boleh mematah kan hati blogger, yang notabene adalah pelaku teknologi di Indonesia.

Iwan R mengatakan...

Weleh Roy Suryo banyak bicara spt pelacur yg nggak laku or spt Dosen nggak bermutu ...ayo ajakin dia pertandingan Deface aja sama para blogger..berani nggak..wehehehe.

Sebenernya begini yg sih masalah tabu…,menanggapi omongan org spt Roy Suryo atau ahmad Dhani tentang blog itu sama aja menanggapi omongan orang stress atau org nggak waras. aku lebih hargai desahan artis porno yg kenikmatan dari pada suara2 org yg nggak ada landasan teorinya itu ,memuakan sekali lihat org2 yg meng-klaim dirinya lebih baik/pintar dg mendeskriditkan pihak lain. Sinisme adalah pantulan dari kebodohan/kelemahan.
Di semua wadah, baik, negara, instansi, blog…etc..yg baik atau jelek kan oknum-nya....di semua tempat selalu ada yg baik atau buruk...adoooh lapeer..padahal dah 3 kali makan...

rian mengatakan...

untung aja si "Ryan" masih bisa ngontrol emosi, coba kalo Rian gue,, uda tak banting tuh warungnya mpo' Nur... heheh ngga' nyambung ya??

gini comenx Klo' Roy itu orgnya suka bikin sensasi dan kliatannya sangat bangga dengan pridikat pakar telematika yg sbenarnya jauh lebih banyak org yg pantas disebut pakar IT dari pada dia.

scootergoogle mengatakan...

Waw Mas Iwan Mantap banget ..... tuch komentarnya ....
Bukannya kalo seseorang itu kalo sudah berpendidikan tinggi itu omongannya membuat yang lain tenang terlebih katanya pakar....

Hakimtea mengatakan...

cukup panas dengernya, seperti mas Iwan bilang di segala profesi memang selalu saja ada oknum, tapi toh tidak semua harus dipukul rata. Blogger sekelas Nda, Budi Putra, Cosaaranda, Nukman dan lainnya apakah mereka juga termasuk yang dikatakan Roy? Kalo begitu jadinya apa kata dunia? ^_^

new_techno mengatakan...

Hahaha! Banyak ngibul ? Gak salah, tapi banyak jujurnya juga gak salah. Anggap angin lewat aja. Gak usah dipikirin. Yg penting dapur ngebul...

elmo mengatakan...

hahaha..orang yg aneh..^^

meiditami mengatakan...

Gak usahlah terlalu reaktif menanggapi RS. Saya amati segelintir orang gemar sekali mencerca RS yang menurut saya sudah diluar proporsi.

Okelah dia banyak bacot.
Okelah dia 'cuma' ngurusin hal2 yang kalian anggap remeh dan tidak penting, lalu membual atasnya.

Jika orang yang IT tulen merasa dirinya paling kapabel, ya turunlah
ke bumi, sehingga wartawan2 tidak
bertanya ke orang yang kalian anggap gadungan seperti RS.

Jangan sampai baik RS dan orang2
yang anti RS sejatinya mengidap
kesombongan diri: sama2 merasa
lebih ahli, lebih multimedianist,
lebih berkasta tinggi.

Terima Kasih.

abiaz mengatakan...

RS apa nieh? Soetomo, sutjipto atao...

pengennya gak nyambung aja kalo membahas masalah yang beginian. Pastinya membuat puyeng, kalo nyambung. satu lagi! membunuh kreatifitas.

bejozz mengatakan...

Itu namanya Roy Suryo sudah menabuh genderang perang, alias ngajah ribut sama para blogger. Nggak ada seorangpun di bumi ini yang mau di cap 'penipu'.

biaca mengatakan...

Aslkm.....udah tau..tapi..nggak bisa di- GENERALISIR, karna sama aja di dunia nyata, ada orang tukang bohong, dan ada yg jujur..seperti yg punya blog ini. hehe

ysugiri mengatakan...

Omongan RS tidak perlu dipikirin, pinjam istilah Gus Dur, Begitu aja repot. Jika bisa dibuat gampang gak usa dibuat sulit. Ngeblog ibarat pisau mempunyai dua sisi tajam tergantung siapa yang mau memakainya. JIka kita mempunyai artikel yang benar-benar baik dan bermanfaat itu sungguh luarbiasa bijak karena membuat artikel secara suka rela. Tetapi jika dipakai untuk tipu menipu mudah-mudah orangnya cepat sadar.

oom mengatakan...

Roy suryo gimana bisa bikin blog, kalo gak salah dari tahun 2000 setiap aktivitas nya di internet selalu di blacklist oleh rekan netter, malah pernah beberapa kali berusaha mengedit tentang dirinya di wiki tapi ketahuan hahahaha tapi yah yang namanya manusia tetap gak luput dari kesalahan Dan belum tentu juga kita bisa seperti roy suryo :) (KITA GAK BAKAL BISA LEBIH TOP DARI ROY SURYO DI SEARCH ENGINE HIHIHIHI)

e-RoRy mengatakan...

memang kalau kita kaji semua di dunia ini diciptakan berpasang-pasangan. seperti halnya tentang blog. blog memang mempunyai manfaat. manfaat tersebut kadang baik dan kadang juga malah jadi buruk. jadi terserah kalau ada yang bilang blog itu penipu... tapi yang jelas semua bloger itu tidak seperti yang di pandang mas suryo.. banyak hal yang dilakukan bloger bermanfaat bagi pembacanya... gitu kan.. setuju gak... jangan main asal tuduh aja...